Life moves pretty fast

You have to be the light of yourself.

#35 - On hiatus

This journal is on hiatus mode on while I’m pretty busy with my academic life. I almost there, 3/4 of this long and winding journey. But, I think it is essential to put an extraordinary priority in my personal life, so that I will not ruin the rest of 3/4 game.

As days and nights I have spent my time here in the library, trying to put some thoughts on my paper and my thesis. With all indescribable feelings, that plagued of tiredness, some loneliness, gloomy, and anything in between occurred, I think I deserve to fight it back all by myself. Haha, I know, it just add some feelings more and more, but yeah I’m the master one here. Fighting alone is one of my specializations, though. Since it’s better rather than inviting people that most likely would ruin everything with their unnecessary thoughts and opinions. Phew, been there for entire life, and I need to regain my boundary. At least, at this crucial moment, for a while. 

So, let me take my privilege moment here. Let me feel this all senses patiently. Let me embrace myself, for oneself should be presence as their own true light, like Krishnamurti having said over and over again. 

Alright, if anything, please find me on my personal email address. Please take a good care too. I’ll see you, when I see you again, no?

Over and out. 

#34 - A week in Bendum

It is a precious seven days journey in Bendum as far as I could remember, when I saw the blue sky of Manila this morning. Perhaps, the sense would not be as similar as in Bendum. Perhaps, the excitement would not be as strong as I have spent some of my time there. Nevertheless, it was indeed an incredible week with plenty of lesson learned for myself. 

Bendum is a ‘consolation place’ where I could see how people are trying to find peace and harmony through nature, culture, human relationships, and education, and language. For the latter become a significant thing that I would like to develop more in my paper. Nevertheless, why I called Bendum as a ‘consolation place’? For me that words has created such profound meaning of a place where one can learn on how to stand up and wrestling again in their life. For every step, every interaction, every effort, and every hope of Pulangion people to sustain their life without loosing their sense of belonging as a community.

Life in Bendum seems so basic. Yet, apparently it is not like what I think later. Eventually, I can assure myself that one should understand life more than glorifying intellectual knowledge. For intellectual knowledge I have gained through classes, theories, conferences, reading literatures and academic journals that have shaped my personal understanding toward such critical thoughts to see the world; but it would not have been possible if we never open ourselves for self-knowledge through day to day interaction, self inquiry and contemplate it through daily life practices. For I believe, both intellectual knowledge and self-knowledge are interweaving and truly important to reshape our understanding for every circumstance in our life.

As far as I know, I am a big supporter of critical literacy. For knowledge is important for us to give it a space, to stop for a while, and ask how your life has been carried out all the time.  For once in a moment we need to stop, to contemplate, and ask necessary questions but not always relate about life itself, but our lives.  For you, me, everyone we know, the ever elusive, and the intangible ‘I’ that will never be stopped.  But here is the critical point when one can also be too deeply in the intellectual knowledge. Yet, one forgets on how to live life, to deal with fear, uncertainty, anxiety, and everything in between.

Our lives are actually a signal of collective notion that I got in Bendum. I believe that what happened in Bendum should have a strong connection in our daily life, in every corner of the world. In seven days, I have seen how Pulangion have struggled with poverty, marginalization, isolation, medical access, and the most important thing is how education and language become weapons to struggle and continue their life.

Here, knowledge that I am being discussed in previous page shall be understand as a process of empowering oneself, others, and community. In Bendum, I have seen children struggle to study with all the limitation of access that they have had now and then. However, I have seen their spirit to actually do the things that they love, to take chances, in order to understand the actual situation that they have. For me, that is the bravery side of life when we actually prefer to wrestling rather than to dancing in our life.

Through education, either from intellectually knowledge or self-knowledge, I believe it will lead them (read: the Bendum’s children) to find the beauty of the world. In intellectually knowledge manner, they have learned on how to use multi-lingual education to support their understanding about education based on culture and environment. In self-knowledge, I can assure myself that these children have a profound relationship of the surrounding life, of the water, forest, and everything in between that could sustain their identity in the future.

For the journey was never merely about bamboo planting, exoticism of life without electricity, and how instantly we have built sort of attachment with Pulangion people; but this is all about on how to renew our point of view of others, since the art of living is to cherish and gratitude for everything that happen in oneself, to express trust in our attitude, to expand the appreciation of life, and the most important thing is to build the sense of companionship as a whole community. 

Oh, the Places You'll Go! by Dr. Seuss

 image

El Rodeo, May 26th, 2014

Dear future me,

How are you?

I am waiting to write something for you, something that have lingered in my mind for period of time. Apparently you survive with this journey. Halfway done. And I am proud of it. At least you have tried to prove something to yourself. Well done. But in the next halfway, you may learn something in life once in a while, and see if you are actually going better and wiser. This is just a casual reminder, so that you can push yourself to the limit that you never imagine it before. If anything happen, I am still proud of you, since you would try it over the time.

The journey was amusing, wasn’t it?

Now, I want you to take a good five minutes. Can you? Please? Take a deep breath. Take it slow. Release all your anxiety, your passion, your past memories, just take your own moment with the air and its atmosphere. Are you happy there? Well, I know, this is such a cliché question. Happiness is overrated, but let’s to be honest, when was the last time you feel the happiest moment in your life? Wait, you are just graduated from the university, aren’t you? Is that your truly happiness? Or what?

Don’t answer now. Oh, I forgot, you can’t. Silly me. But you may write me back in another blog post.

Do what you have to do, carry your own luggage, as you did previously. Make the most out it, as you have always did before. Respect people, listen to them without judging, as you never live their lives. A grain of salt from me: Don’t be afraid to make mistakes. For life is not about making mistakes, but how to make things right. In the near future, Puri, so many things will bring joy to you. Or disappoint you. And if they do disappoint you, promise me, never let them break your heart. Just chin up, keep on walking, and eventually you’ll get there. Enjoy it when you’re there. And smile like the way you’re smiling now.

I wish you luck, my dear self. Definitely, I’ll see you when you get there.

Yours,

Me

PS: Surely you got somebody that you can meet halfway on the journey, okay?

#33 - Intelijen dalam rentang keadilan transisi di Indonesia

Salah satu karya tulisan saya sebagai ghost writer. Judul tulisan telah diganti sedemikian rupa agar tidak terlacak. Tapi esensi tetap sama. Selamat membaca. 

Pendahuluan

Demokrasi telah menjadi kata yang memiliki banyak makna. Demokrasi tidak sekadar menjadi penanda dari sebuah bentuk pemerintahan, namun demokrasi telah dimaknai sedemikian rupa sebagai sebuah nilai kebajikan sehingga patut untuk diperjuangkan. Mengutip Plato bahwa demokrasi dapat berjalan apabila dikerjakan oleh mereka yang “memimpin dengan kebajikan, menjunjung tinggi moralitas, mereka yang memiliki integritas, dan tidak memiliki cela. Oleh karena itu, bukan karena status kekayaan lah yang menentukan siapa yang bisa menjadi pemimpin yang baik, tapi mereka yang sudah menginspirasi publik dengan perhatian yang tulus, untuk membuat dunia ini layak huni. “

Maka, tidaklah mengherankan jika demokrasi sebagai bentuk pemerintahan berkembang sedemikian rupa dan membangun dinamisasinya di berbagai belahan dunia. Bentuk-bentuk dan praktik awal yang diejawantahkan dalam lokus minimalis masyarakat Yunani dan Romawi kuno memang tidak diawali dengan pemahaman mutlak sebagai wujud demokrasi yang kita pahami sekarang dan seringkali dilakukan bukan berdasar pada desain yang direncanakan dengan sempurna.

Demokrasi modern mulai digagas dengan baik pada pada abad 18, dimana sebagai sebuah diskursus demokrasi harus bersaing dengan banyak diskursus lainnya, sehingga wujud ini menjadi suatu bentuk diskursus pemenang, hegemonik dan menjadi citra yang berkembang secara positif diikuti dengan sistem ekonomi baru (liberal) yang membawa perubahan besar khususnya bagi masyarakat Amerika dan Eropa. Idealitas dalam memandang demokrasi, baik sebagai bagian dari diskursus, gagasan dan wujud pemerintahan yang bisa mengemban satu wujud ‘kedaulatan rakyat’ yang direpresentasikan melalui keterwakilan rakyat dalam sistem parlementer, pelaksanaan agenda pemilihan umum dalam jangka waktu yang disepakati, serta hadirnya berbagai macam lembaga demokratis yang bisa mengimplementasikan wujud ‘kedaulatan rakyat’ tersebut.

Wujud idealitas tersebut juga memiliki satu sisi aktualitas yang harus dicermati dengan seksama. Bahwa sebenarnya demokrasi menjadi perihal ideal yang kita bicarakan, tentang apa dan bagaimana demokrasi dijadikan pilihan ideologis untuk mewujudkan berbagai cita-cita kemanusiaan adalah satu kelumrahan yang acap diperdebatkan. Sedang di sisi lain hadir aktualisasi yang membutuhkan ruang kepastian dalam wujud yang lebih riil seperti hadirnya lembaga-lembaga politik yang dibutuhkan agar demokrasi sebagai diskursus memungkinkan untuk tumbuh dan membangun proses-proses kesadaran dengan melibatkan partisipasi rakyat secara luas.[1]     

Untuk itulah lahirnya lembaga-lembaga politik menjadi prasyarat utama bagi berjalannya mekanisme demokrasi, dengan tidak mengenyampingkan prinsip-prinsip kebebasan berekspresi yang memang menjadi salah satu pilar penyangga demokrasi. Di sinilah negara sebagai pihak penyelenggara aktivitas politik harus memainkan peran sebagai pihak yang mampu menjamin bahwa setiap lembaga politik yang memiliki keterkaitan dalam menciptakan kondisi sosial-politik yang mengedepankan etos demokrasi, pemenuhan hak-hak sipil dan khususnya hak asasi manusia sesuai dengan fungsi dan tujuan dari proses pelaksanaan pemerintahan yang baik (good governance).

Struktur dan aktor utama dalam penggerak demokrasi di Indonesia telah banyak berkembang sedemikian rupa melalui proses kontestasi politik. namun di sini kita akan mencoba menelaah secara khusus pada satu periode kekuasaan, dimana dominasi negara atas masyarakat menjadi ciri penanda utama dari lahirnya “demokrasi gaya Asia” yang sempat berkembang di Asia Tenggara dan membangun implikasinya dalam bentuk reformasi sektor keamanan khususnya lembaga intelijen di Indonesia.[2] Pada masa itu pengawasan negara atas masyarakat berlangsung secara ekstensif dengan hadirnya campur tangan pemerintah dalam kehidupan sehari-hari masyarakat. Lembaga-lembaga politik didesain untuk menyokong postur represif negara (baca: Orde Baru) khususnya dengan menitikberatkan pada sektor ekonomi dan keamanan.[3] Sektor keamanan sendiri merupakan bagian terpenting dalam proses keberlangsungan hidup suatu sistem pemerintahan, rezim, bahkan negara yang memiliki kedaulatan utuh (the sovereign) untuk menjalankan ruang kendalinya. Mengutip pemikiran Barry Buzan yang menyatakan bahwasanya keamanan berhubungan erat dengan lima sektor utama: militer, politik, ekonomi, sosial dan lingkungan hidup.[4]

Sektor keamanan menjadi relevan untuk diulik secara mendalam mengingat integrasi antara konsep keamanan, proses pembangunan politik dan pemenuhan hak-hak sipil menjadi poros utama untuk melakukan reformasi sektor keamanan yang hingga kini belum bisa menyentuh lembaga intelijen nasional dalam arsitektur keamanan dan penegakan hukum di Indonesia. Tulisan ini akan membahas secara mendalam sampai sejauhmana sistem intelijen Indonesia menjadi bagian penting dalam masyarakat demokratis, di mana pengawasan baik secara formal dengan adanya regulasi politik yang mengatur kewenangan spesifik yang memberikan hak kewenangan untuk melakukan kerja-kerja intelijen secara rahasia dan tertutup (clandestine) namun segaris lurus mencuatkan kontradiksi yang akan beririsan dengan prinsip-prinsip kerja dari penegakan hak asasi manusia, kebebasan sipil dan demokrasi.[5]

Pada prinsipnya kerja intelijen dilakukan guna memberi perlindungan terhadap negara dan segenap isinya dari berbagai wujud ancaman. Sebagai sebuah organisasi yang tidak bisa dipisahkan dari sistem pemerintahan modern, institusi intelijen memiliki keistimewaan tersendiri (baca: kekebalan) baik dalam hal bagaimana mengoperasionalkan sistem intelijen secara institusional maupun bentuk pertanggungjawaban yang harus dilakukan sebagai wujud prinsip akuntabilitas terhadap publik. Di samping itu, pemerintah sebagai pemangku kekuasaan formal harus bisa mengawasi secara ketat setiap langkah kebijakan yang diambil oleh sebuah badan intelijen agar tidak menyimpang dari kaidah hukum dan hak asasi manusia.

Di sini penulis akan memulai terlebih dahulu untuk membahas sejarah evolusi intelijen Indonesia. Sejarah ini setidaknya bisa dijadikan tolak ukur untuk melihat sampai sejauh mana intelijen sebagai wujud paduan dari aktivitas dan organisasi dapat dijadikan pilar pendukung sistem pemerintahan Indonesia, dan sampai sejauh mana institusi intelijen mengalami alih transformasi baik secara paradigma, peran, fungsi, kultur dan struktur intelijen itu sendiri yang dikaitkan dengan proses demokratisasi dan secara spesifik penegakan hak asasi manusia terkini di Indonesia.  

Sejarah Intelijen Indonesia

Revolusi Kemerdekaan (1945 – 1959)

Sejak awal kelahirannya di masa revolusi kemerdekaan Indonesia, intelijen telah menjadi ujung tombak dalam upaya merebut serta mempertahankan kedaulatan dari pemerintah kolonial Belanda. Berbagaiusaha dilakukan untuk memberikan perlindungan yang memadai khususnya dalam menyelenggarakan pemerintahan Indonesia yang sah dan memenuhi kesejahteraan dan harapan masyarakat Indonesia kala itu. Perjuangan bersenjata dan mekanisme diplomatik memang menjadi kunci utama dalam periode revolusi kemerdekaan Indonesia. Pengayaan prinsip-prinsip pertahanan negara melalui pemantapan unit militer dilakukan secara struktural dan menyeluruh, mengingat Indonesia sebagai negara baru masih amat membutuhkan pengembangan doktrin pertahanan nasional sebagai upaya proteksi, meski demikian upaya diplomasi juga tetap ditempuh sebagai bagian dari langkah strategi politik Indonesia. Proses militerisasi juga ikut menyentuh sistem intelijen nasional dan hal ini tidak bisa dipungkiri menjadi corak yang kuat dalam proses karakterisasi relasi antara dinas intelijen dengan negara, di mana pada era itu intelijen dituntut pula untuk memberikan kerja-kerja maksimal dalam upaya mengumpulkan informasi strategis guna menangkal serangan eksternal yang sewaktu-waktu bisa terjadi.

Pada periode ini militerisasi intelijen memang dijadikan tulang punggung khususnya untuk memenuhi fungsi-fungsi infrastruktur paling dasar yang dibutuhkan oleh Indonesia, mengingat pada saat  itu unit-unit politik belum bisa bekerja secara optimal dikarenakan Indonesia belum memiliki mekanisme kontrol politik yang kokoh sebagai sebuah negara (state). Militerisasi intelijen mulai dibentuk dengan diawali proses pembentukan lembaga intelijen yang dinamai Badan Istimewa (BI) yang bisa dikatakan sebagai wujud institusi lembaga telik sandi pertama yang dimiliki Indonesia.[6] BI sendiri merupakan kumpulan dari bekas tentara PETA dan bekas informan Jepang di Indonesia. Aktivitas pertama mereka adalah mengumpulkan informasi sebayak-banyaknya mengenai sepak terjang pasukan Belanda yang ingin kembali menguasai wilayah Indonesia pasca Perang Dunia II. BI juga digunakan sebagai alat politik untuk menggalang dukungan suara dalam upaya pembentukan Republik Indonesia.[7]

Selain itu organisasi intelijen lainnya dibentuk dalam bagian Tentara Keamanan Rakyat, akan tetapi organisasi ini tidak bertahan lama karena tidak efektif dalam menjalankan tugas dan fungsinya. Selang beberapa waktu pemerintah Indonesia membentuk Badan Rahasia Negara Indonesia (BRANI) yang dijadikan unit intelijen, membawahi unit-unit khusus yang berada dalam struktur komando militer khususnya di wilayah pulau Jawa. Aktivitas militerisasi intelijen yang dilakukan lembaga ini lebih banyak dilakukan pada bentuk penyusupan ke wilayah-wilayah yang masih dikuasai Belanda. BRANI menjalankan fungsi khusus yakni intelijen tempur dan sekaligus intelijen teritorial.                

Periode Parlementer (1950 – 1959)

Pada periodisasi ini Indonesia menghadapi serangkaian proses politik yang cukup pelik, mulai dari ancaman internal berwujud separatisme hingga serangkaian proses diplomatik yang harus dilakukan pemerintah Indonesia untuk mendapatkan pengakuan internasional sebagai wujud kedaulatan NKRI. Pemerintah Indonesia saat itu memandang perlu untuk dilakukannya penguatan lini militer khususnya dalam menghadapi berbagai pemberontakan yang mulai marak terjadi. Sepanjang periode tersebut kegiatan intelijen tidak menjadi fokus perhatian utama pemerintah. Barulah pada 15 Agustus 1950 setelah Indonesia diakui sebagai negara berdaulat, intelijen Indonesia mulai kembali mendapatkan perhatiannya.

Pada prinsipnya re-orientasi dalam sistem intelijen Indonesia mulai dilakukan secara bertahap. Intelijen Indonesia didesain sebagai sebuah unit intelijen politik yang akan bekerja untuk mengatasi berbagai bentuk ancaman internal yang akan dihadapi Indonesia ke depannya. Akan tetapi dominasi dari militerisasi intelijen masih memiliki corak yang kuat, meski pada akhirnya Presiden Sukarno mengambil haluan kebijakan dengan mendirikan Badan Koordinasi Intelijen (BKI) dan kemudian namanya berubah menjadi Badan Pusat Intelijen (BPI).[8] Sistem intelijen nasional mulai dirancang sebagai sebuah sistem yang akan mengintegrasikan fungsi-fungsinya pada berbagai operasi keamanan internal dan melakukan penguatan kapasitas sesuai dengan fungsi utamanya sebagai intelijen politik nasional.

Proses politisasi intelijen dimulai dari serangkaian aktivitas bersama yang mulai dilakukan dengan membangun kerja bersama  instansi intelijen Amerika Serikat, di mana pihak Amerika Serikat memberikan  pelatihan khusus bagi agen-agen intelijen Indonesia terpilih untuk dilatih secara rahasia. Kesepakatan ini dilakukan sebagai bagian proses penguatan kapasitas dan peningkatan kemampuan internal sistem intelijen Indonesia pada masa itu. Pada saat yang bersamaan, kondisi perpolitikan Indonesia berada dalam situasi yang pelik, terjadi pergantian kabinet yang mengakibatkan poros intelijen mengalami perubahan secara mendalam dengan terjadinya friksi yang tajam dalam tubuh intelijen militer. Masing-masing kesatuan militer membuat unit intelijennya tersendiri tanpa terlebih dahulu melakukan lintas koordinasi antar kesatuan militer.

Mandegnya situasi tersebut direspon oleh Presiden Sukarno dengan membentuk Badan Koordinasi Intelijen (BKI) yang bisa dijadikan tolak ukur dari embrio atas relasi intelijen – negara, di mana pada saat itu komando intelijen sudah berada langsung di bawah Presiden Soekarno. Untuk memantapkan fungsi kerja intelijen, pada bulan November 1959 BKI ditransformasikan menjadi Badan Pusat Intelijen (BPI) yang langsung berkoordinasi dengan Departemen Luar Negeri, di mana Subandrio selaku Menteri Luar Negeri Indonesia memegang kendali penuh dalam setiap operasi intelijen BPI. Di sinilah terjadi internalisasi politik dalam sejarah intelijen Indonesia, karena selama ini garis komando dalam struktur intelijen selalu di pegang oleh kekuatan militer, namun atas kebijakan politik yang dibuat oleh Presiden Sukarno intelijen Indonesia coba diintegrasikan dengan kekuatan sipil yang akan bertanggung jawab dalam setiap keputusan operasionalnya. Politisasi intelijen ini ke depannya akan akan sangat mempengaruhi arah pertarungan politik Indonesia yang melibatkan tiga kekuatan utama pada saat itu: komunis, Islam dan militer.[9]       

Periode Demokrasi Terpimpin (1959 – 1965)

Pada periode ini intelijen politik digunakan sebagai alat untuk memperkuat politik keamanan nasional yang disesuaikan dengan postur kebijakan Presiden Sukarno yang saat itu menentang segala bentuk imperialisme dan kolonialisme. Kebijakan khusus Sukarno membawa implikasi pada munculnya berbagai operasi keamanan yang melibatkan armada militer (termasuk di dalamnya unit intelijen) dalam jumlah besar. Dari 78 operasi militer yang digelar pada masa itu (1960 – 1964) tercatat operasi militer Trikora dan Dwikora mendominasi setiap kegiatan keamanan nasional. Khususnya dalam operasi militer Trikora dalam pembebasan Irian Barat pemerintah menyiapkan satu komando tempur yang dinamai sebagai Komando Mandala yang dipimpin oleh Mayor Jenderal Soeharto. Operasi ini melibatkan gabungan kekuatan matra optimal dari kesatuan darat, laut dan udara.[10]      

Sedangkan untuk operasi militer Dwikora yang digunakan secara spesifik dalam Komando Operasi Ganyang Malaysia, pemerintah lebih banyak mengandalkan kekuatan matra dari Angkatan Laut (KKO AL) dalam operasi lapangannya. Dari dua operasi besar militer yang tercatat dalam sejarah Indonesia, terlihat bahwa intelijen sungguh-sungguh digunakan secara maksimal untuk mendukung ambisi Presiden Sukarno dalam melancarkan pemikiran politiknya baik dalam wujud kebijakan politik internal maupun eksternal.[11] Politisasi intelijen tersebut tidak dipungkiri membatasi ruang gerak intelijen hanya pada seputar kebijakan politik Sukarno sebagai pemimpin politik dalam periode demokrasi terpimpin. Dinas-dinas intelijen yang bernaung dalam kesatuan militer justru mengalami peminggiran aktivitas ketika friksi antar unit intelijen tidak bisa dihindari dan timbul praduga bahwa militer akan menjadi musuh dalam selimut dalam pemerintahan Sukarno.[12]

Periode Orde Baru (1965 – 1997)

Pola relasi intelijen dan negara semakin menguat dalam fase ini. Keterlibatan aktif intelijen dalam berbagai kancah perpolitikan nasional dimulai dari proyek besar penumpasan pemberontakan komunis, dimana harmonisasi peran militer dan intelijen diakui memiliki hubungan yang relatif menguat khususnya dalam proses inisiasi operasi keamanan yang melibatkan dinas intelijen, armada tempur dan teritorial aktif. Selain itu ABRI mulai mengembangkan konsep pertahanan defensif aktif termasuk juga mengembangkan unsur intelijen yang memiliki kemampuan respon cepat dalam menanggulangi ancaman dalam negeri, aneka subversi dan infiltrasi asing.

Atas nama menjaga stabilitas nasional institusi militer akhirnya menginisiasi sebuah unit komando kerja yang dinamai Komando Operasi Pemulihan Keamanan dan Ketertiban (Kopkamtib).[13] Dalam periode ini negara yang direpresentasikan oleh Orde Baru berusaha mendiseminasikan kembali militerisasi intelijen dan menciptakan karakter intelijen negara yang kokoh. Apalagi jika kita menilik kembali sejarah pembentukan Kopkamtib yang kemudian ditransformasikan menjadi unit satuan tugas yang dinamai Badan Koordinasi Bantuan Pemantapan Stabilitas Nasional (BAKORSTANAS).[14] Proses perombakan besar-besaran dilakukan oleh Presiden Soeharto sebagai bagian integral dalam inisiasi negara intelijen Indonesia. Proses ini dimulai dengan membubarkan BPI yang memiliki kedekatan ideologi dengan PKI, kemudian Orde Baru membentuk Komando Intelijen Negara (KIN) yang langsung berada di bawah komando Soeharto.

Selang beberapa waktu KIN dilebur menjadi badan Koordinasi Intelijen Negara (BAKIN), dimana Soeharto beserta jajaran perwira militer terpilih memimpin langsung sistem koordinasi intelijen Indonesia. Soeharto bekerja secara maksimal untuk mengintegrasikan fungsi intelijen militer dan intelijen sipil.[15] Patron militer dalam politik Indonesia menjadi begitu  kuat dan memiliki akses untuk masuk ke dalam struktur sosial relasi sipil masyarakat, sehingga memberi basis legitimasi untuk menerapkan ‘hukum rimba’ demi menjaga stabilitas rezim penguasa. Kopkamtib sendiri saat itu telah menjadi institusi superbody yang bisa sewaktu-waktu mengerahkan segenap kemampuannya dan kekuasaannya terhadap tiap-tiap unit militer lain dalam naungan ABRI untuk melakukan berbagai proses rekayasa sosial (social engineering) tanpa ada batas hukum.[16]         

ABRI sebagai institusi pun mulai membenahi unit-unit intelijennya dengan membentuk berbagai badan intelijen khusus seperti: Pusat Psikologi Angkatan Darat (PsiAD), Pusat intelijen Strategis (Pusintelstrat), Badan Intelijen Strategis (BAIS) dan akhirnya Badan Intelijen ABRI (BIA). Aksi saling unjuk kekuatan dalam tubuh militer Indonesia sendiri sebenarnya mencerminkan adanya berbagai silang pendapat dalam kesatuan militer tersebut yang menunjukkan ketidak-kompakan, meski Soeharto berusaha tetap menjaga kesatuan di antara elit militer intelijen dengan menempatkan militer Indonesia dalam banyak hal menyerupai partai komunis di Uni Soviet dengan kepresidenan Indonesia sebagai sekretaris jenderalnya. [17] Selain itu secara khusus postur bangunan intelijen militer Indonesia didukung kuat dengan adanya komando teritorial Angkatan Darat (AD) yang bergerak melalui jaringan internal mulai dari pusat hingga ke basis daerah, jaringan ini juga menggunakan standar operasi prosedur intelijen dengan mengintegrasikan fungsi pertahanan negara dengan keamanan di tengah masyarakat. Implementasi di lapangan menjadikan Indonesia sebagai negara panoptik di mana hampir di setiap sudut wilayah teritorial negara ini memiliki satu kantor militer yang menjalankan fungsinya baik secara kaidah militer maupun non-militer.[18]  

Intelijen negara yang bersifat militeristik ini menjadi menonjol ketika melakukan kerja-kerja intelijen yang memiliki konsentrasi khusus dalam menciptakan keamanan yang tidak saja diterjemahkan menjadi keamanan secara an-sich, namun juga konsep keamanan yang memungkinkannya negara ikut campur dalam memantau setiap gerak-gerik warga negaranya.[19] Definisi keamanan justru menonjol ketika intelijen ikut aktif dalam membatasi ruang gerak sipil seperti melakukan pemantauan secara khusus kepada kelompok keagamaan radikal, aktivitas mahasiswa yang dituduh radikal dan kekiri-kirian, kelompok atau individu yang dituduh memiliki ideologi komunis/sosialis, gerakan hak asasi manusia, dll. Bahkan dari beberapa kasus kriminalitas yang terjadi di tengah masyarakat, intelijen ikut aktif dalam proses operasi rahasia dengan menggunakan mekanisme hukum darurat guna mengembalikan ketenangan sosial. Seperti yang terjadi dalam kasus penembakan misterius yang dilakukan pada medio 1983,[20] kasus ketenagakerjaan, hingga isu separatisme. Padahal jika ditilik dari fungsi kerja intelijen, hal-hal tersebut telah menimbulkan standar ganda dan menciptakan teror khusus di tengah masyarakat sehingga tak heran jika istilah ‘intelijen hitam’ melekat dalam karakter intelijen Indonesia saat itu.   

Ambisi negara untuk mengontrol sendi kehidupan masyarakat secara total dan meluas boleh jadi digunakan sebagai sarana strategis untuk melanggengkan kekuasaan. Akan tetapi kompleksitas masyarakat Indonesia dengan kuantitas penduduk mencapai angka yang besar, dan hadirnya banyak permasalahan internal dalam tubuh negara (seperti praktik korupsi, kolusi dan nepotisme) membuat praktik totaliter tidak akan berjalan dengan efektif lagi.

Periode Reformasi (1998 – 2008)

Seiring gelombang reformasi yang menuntut perubahan, intelijen dalam skema reformasi sektor keamanan diharapkan bisa melakukan perbaikan khususnya pada praktik-praktik intelijen yang telah dilakukan selama ini, agar memenuhi prinsip-prinsip kerja pengawasan institusi politik negara yang demokratis dari sebuah sistem negara modern. Mengingat tantangan keamanan yang semakin kompleks, intelijen juga dituntut untuk mengedepankan profesionalitasnya dalam bekerja, tantangan itu memang akan menemui banyak hambatan apalagi jika kita berpatokan pada kode etik intelijen yang memegang teguh sistem kerja rahasia dan tertutup (clandestine) dan di sisi lainnya akan berhadapan dengan kondisi demokrasi yang menuntut azas keterbukaan informasi bagi siapapun. Tantangan ini harus dijawab dengan cermat oleh para pengampu kebijakan untuk bersikap pro-aktif dalam menjawab agenda reformasi intelijen Indonesia.

Seluruh operasi intelijen yang dilakukan dalam periode reformasi ini adalah operasi yang melibatkan pertempuran internal, di mana intelijen ikut terlibat dalam operasional keamanan dengan menggelar serangkaian operasi militer untuk menghadapi aksi separatisme khususnya di Aceh, Papua dan Timor Leste. Politisasi intelijen tidak begitu menguat dan intelijen ditempatkan kembali sebagai bagian dari sistem pertahanan dan keamanan nasional. Kondisi ini bukan berarti memperlihatkan adanya perbaikan tersendiri dari sistem intelijen nasional, namun lebih dikarenakan tertutupnya ruang politik bagi intelijen untuk terlibat aktif dalam kancah politik nasional.

Pada periode ini beberapa langkah politik di ambil sebagai proses untuk mewujudkan akuntabilitas intelijen, dimulai dengan membubarkan BAKORSTANAS dan mencabut UU No. 11/PNPS/1963 tentang tindak pidana subversi. Selain itu diselenggarakannya pengadilan militer bagi beberapa satuan intel Kopassus yang memiliki keterkaitan khusus dalam peristiwa penculikan aktivis 1997/1998, meski dari hasil putusan sidang belum bisa memuaskan publik dengan lolosnya beberapa nama jenderal besar yang diduga terlibat dalam peristiwa penghilangan orang secara paksa, dan sekarang ini ikut dalam proses suksesi politik lima tahunan dalam Pemilu 2009.[21]

Secara struktural, beberapa garis lintasan koordinasi antar badan intelijen militer mulai dikembalikan pada fungsi awalnya, seperti pengembalian fungsi Badan Intelijen ABRI ke nama sebelumnya, yakni Badan Intelijen Strategis TNI (BAIS TNI). Restrukturisasi mulai dilakukan dalam waktu singkat dengan melakukan penambahan jumlah direktorat dan meningkatkan pangkat kepala pejabat BAIS TNI yang semula Mayor Jenderal menjadi Letnan Jenderal, mengingat tekanan publik yang cukup kuat dan situasi sosial dan politik Indonesia yang belum cukup kondusif.[22] Selanjutnya intelijen negara akan disatukan dalam satu garis komando koordinasi di bawah naungan Lembaga Intelijen Negara (LIN). Kelak LIN akan menggantikan peran BAIS TNI dalam menjalin relasi dengan berbagai atase militer dan pertahanan di kantor-kantor perwakilan kedutaan besar yang berada di Indonesia.

Perubahan besar dilakukan pada masa pemerintahan Megawati Soekarno Putri yang mengangkat AM. Hendropriyono sebagai kepala Badan Koordinasi Intelijen Negara (BAKIN), di mana BAKIN akan beralih nama menjadi Badan Intelijen Negara (BIN) dan BIN akan meneruskan fungsi dan peran yang sudah dilakukan oleh lembaga BAKIN, yaitu sebagai koordinator penghimpun komunitas intelijen di Indonesia. [23] Namun sayangnya, perubahan kasat mata tersebut tidak diimbangi dengan perubahan-perubahan fundamental lain, khususnya dalam mempersiapkan lembaga intelijen politik nasional yang direpresentasikan oleh BIN sebagai unit yang bisa mengkompromikan hadirnya sistem akuntabilitas intelijen yang demokratis dan efisien sebagai bentuk pemenuhan kebutuhan negara modern. Untuk selanjutnya penulis akan berusaha mengelaborasi hal-hal struktural yang belum menyentuh proses kerja lembaga intelijen di Indonesia.

Transisi Demokrasi, Transformasi Intelijen dan Pemenuhan Hak Asasi Manusia  

Problematika yang mengikuti upaya demokratisasi adalah hal yang wajar dan harus dilalui oleh sebuah negara khususnya ketika memasuki fase transisi. Praktik memanfaatkan momentum transisi akan menjadi sebuah masalah baru ketika para aktor demokrasi tidak bisa menentukan hal-hal yang bisa mempengaruhi atau paling tidak akan membawa Indonesia menuju arah pemerintahan demokratis dan lebih baik. Mengutip pernyataan Samuel Huntington bahwa demokrasi yang didamba-dambakan adalah satu situasi yang berhasil mengkombinasikan partisipasi publik menuju bentuk pemerintahan yang demokratis dengan terlebih dahulu mengakhiri rezim otoriter yang telah lama berkuasa. Setelah itu masyarakat sipil harus membangun basis konsolidasi politik untuk memperkuat pemerintahan demokratis ke depannya.[24] Fase transisi demokrasi akan membawa konsekuensi pada terbukanya suatu kondisi eforia yang melibatkan partisipasi publik secara tinggi baik dalam ruang politik, interaksi publik dan konsensi atas pemenuhan hak-hak sipil yang telah lama terbelenggu.

Di sini penulis akan mengutip pemikiran Dankwart Rustow atas beberapa hal yang bisa mempengaruhi secara positif proses transisi demokrasi di sebuah negara. Rustow mengajukan beberapa faktor sosial dan politik yang bisa memberikan ilustrasi hadirnya ruang demokratisasi di sebuah negara.[25]

(1). Faktor kemakmuran ekonomi dan persamaan: meski tidak bisa dijadikan faktor utama, namun argumentasi ini bisa dijadikan patokan dari segi kuantitatif memiliki korelasi antara tingkat kemakmuran ekonomi suatu negara dengan kondisi demokrasinya. Kemakmuran ini harus diterjemahkan sebagai sebuah proses pemerataan kesejahteraan dengan mengedepankan prinsip keadilan. Namun teori ini agak sulit dibuktikan seperti praktik demokrasi yang terjadi di Singapura. Di negara itu meskipun secara ekonomi pemerataan kemakmuran dan tingkat ekonomi yang sangat baik, namun Singapura memiliki kecenderungan untuk menjadi negara yang tidak demokratis.

(2). Faktor struktur sosial: faktor ini sebenarnya antitesa dari faktor kemakmuran ekonomi dan persamaan di atas, struktur sosial akan dibedakan dan diartikulasikan secara luas dengan kelas-kelas sosial, kelompok etnis, kelompok regional, kelompok profesional, dan kelompok agama yang relatif otonom. Kelompok-kelompok tersebut dipandang dapat menjadi dasar untuk membatasi kekuasaan negara. Institusi-institusi politik demokrasi dianggap paling efektif dalam menjalankan fungsi ini.

(3). Faktor lingkungan luar: pengaruh eksternal bisa menjadi hal yang amat menentukan apakah suatu masyarakat bisa bergerak menuju bentuk demokrasi atau tidak. Dalam konteks ini pengalaman kolonialisme yang dialami oleh negara dunia ketiga sangat menentukan dalam pembangunan demokratisasi di negara-negara yang baru merdeka. Perluasan demokrasi melalui beberapa proses seperti:      

Pemukiman (kolonisasi), penjajahan, kekalahan dalam perang, atau dipaksakan secara langsung.

(4). Faktor kebudayaan: kebudayaan politik yang diterjemahkan oleh Sidney Verba adalah sebagai sistem keyakinan empiris, simbol-simbol ekspresi, dan nilai-nilai yang menentukan situasi di mana tindakan politik berlangsung. Kebudayaan politik sesungguh berakar pada kebudayaan masyarakat yang jauh lebih luas lagi, yang melibatkan hakekat relasi antara manusia dengan ikatan sosial dalam masyarakatnya, relasi antar manusia, dan hubungan spiritualis manusia dengan pengada transendennya. Perbedaan paling signifikan terhadap demokrasi akan sangat kentara jika di dalam masyarakat terdapat bentuk kebudayaan yang berbeda-beda.

Keempat faktor di atas akan menjadi relevan jika negara mampu mengimplementasikan makna stabilitas sosial politik dalam koridor demokrasi sesuai dengan kapasitas dan kewenangan yang dimiliki olehnya. Kondisi ketidakamanan yang mengancam sebuah negara bangsa (nation state)  akan menyebabkan negara cenderung rentan untuk melemah (weak state) karena ketidakmampuan negara dalam merespon berbagai perubahan fundamental yang akan beririsan dengan situasi-situasi seperti konstelasi sosial politik kontemporer, neoliberalisme bahkan persoalan yang kerap muncul dari multikulturalisme. Keamanan nasional yang melibatkan secara aktif unsur demokrasi dan pembangunan akan menjamin tidak saja bentuk kedaulatan negara namun juga menjaga keamanan seluruh warga negaranya sebagai wujud fungsi perlindungan paling dasar yang harus dipenuhi oleh negara, lengkap dengan segala atribut kewenangan institusional yang melekat di dalamnya. Gagasan keamanan bagi warga negara adalah satu titik pijak perubahan yang diharapkan bisa dilakukan secara simultan. Konsep keamanan tidak lagi bertumpu pada negara namun harus dialih fungsikan pada gagasan untuk memberikan jaminan keamanan bagi tiap-tiap warga negara. Kepedulian terhadap manusia menjadi penting dan oleh karenanya diskursus human security menjadi topik bahasan yang dikaji cukup mendalam dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir ini.[26]

Human security adalah konsep yang jauh lebih luas dari meniadakan rasa takut akibat ulah manusia lainnya yang dapat menimbulkan kekerasan fisik secara meluas, disamping itu human security harus bisa memberikan jaminan kebebasan dalam mengakses kebutuhan pokok manusia. Berakhir perang dingin sebenarnya memberikan keleluasaan bagi negara-negara yang baru merdeka untuk me re-definisikan makna keamanan yang tidak semata-mata harus diterjemahkan dalam keamanan negara dan hadirnya ancaman militer dari negara lain, bahkan konsekuensi lebih lanjut lagi adalah peranan militer yang diperluas di luar tugas-tugas pertahanan nasional. Menguatnya gagasan human security adalah sebagai bentuk keprihatinan terhadap banyak permasalahan kemanusiaan yang menjadi perhatian pokok dari dunia saat ini, mulai dari isu pengungsian akibat konflik yang melanda di sebuah negara maupun kekerasan fisik, trafficking, isu pangan, terorisme, perdagangan senjata ilegal dan berbagai ancaman terhadap upaya penegakan hak asasi manusia.[27]

Demokrasi yang sudah terbukti memiliki prestasi unggul dalam menjamin dan mempromosikan hak-hak sipil dan pemuliaan elan vital dari konsensus sekumpulan manusia dengan harapan kemakmuran hingga terbentuknya ketertiban sosial yang tidak saja diwujudkan dalam sekat-sekat negara bangsa, tetapi juga dalam sistem world wide akan bertumbuk pada segi implementasi rasionalitas dari sebuah tata kelola kebijakan pemerintah: Mampukah pemerintah untuk melakukan pemenuhan tanggung jawab secara politik dalam memberikan rasa nyaman dan perlindungan terhadap individu-individu warga negaranya secara meluas? Dalam hal ini pemerintah dituntut untuk membangun basis akuntabilitas baik secara politik maupun operasional dalam menjalankan unit-unit lembaga negara khususnya sektor keamanan yang melibatkan bentuk operasi keamanan baik dalam operasi perang maupun non-perang. Dalam hal ini intelijen sebagai bagian besar dari kerangka operasional keamanan nasional memiliki visi khusus yang disesuaikan dengan tata laksana hukum yang berlaku di Indonesia, agar kerja-kerja intelijen memiliki legitimasi di depan masyarakat yang secara sadar memiliki nalar kekritisan dan penghargaan terhadap prinsip universal hak asasi manusia.[28]

Dari evolusi sejarah pendirian intelijen di Indonesia, kita bisa melihat adanya kebutuhan untuk memiliki badan intelijen dengan stamina prima, yakni yang bisa bekerja sesuai dengan fungsi dari intelijen itu sendiri: memberi informasi akurat dan terpercaya kepada pemerintah. Informasi ini akan digunakan sebagai sarana untuk menyusun kekuatan untuk mengatasi risiko, bahaya dan ancaman baru yang akan mengganggu stabilitas negara. Evolusi intelijen Indonesia mengisyaratkan adanya perubahan tipe interaksi antara relasi intelijen dengan negara. Tipe pertama adalah interaksi militerisasi intelijen dan intelijen politik yang terjadi selama periode 1945 – 1966; dan yang kedua adalah tipe interaksi negara intelijen yang berkembang secara khusus pada masa Orde Baru. Di masa reformasi, perubahan mendasar dilakukan oleh pemerintah dengan mengawali kemunculan tipe interaksi intelijen keamanan yang diharapkan bisa membentuk tipe diferensiasi intelijen yang bisa memenuhi standarisasi dari sebuah tata kelola pemerintahan yang baik. Profesi intelijen adalah profesi unik yang memerlukan satu keahlian tersendiri dalam menjalankan tugasnya.  Sehingga perlu untuk membagi unit kerja internal dalam tubuh intelijen itu sendiri.

Dalam publikasi DCAF – FES SSR Vol II (Praktik-Praktik Intelijen dan Pengawasan Demokratis, 2007) dijabarkan secara seksama bentuk umum pengketegorian intelijen yang bisa dibagi menjadi:

  1. Intelijen keamanan: fungsi ini dititikberatkan pada pengembangan sayap intelijen dalam negeri, di mana terminologi keamanan meliputi pengamanan wilayah negara dan masyarakat dari aktivitas spionase, subversi ataupun kekerasan yang berpotensi akan mengancam stabilitas politik nasional. Intelijen dalam negeri akan melakukan peran sesuai dengan fungsi dan tugasnya untuk menjaga keamanan publikdan menjamin keamanan dalam negeri
  2. Intelijen luar negeri: fungsi ini akan mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya sebagai basis peringatan dini (early warning) terhadap hal-hal yang berpotensi akan menimbulkan risiko, bahaya, ancaman baik yang dimunculkan oleh agen-agen intelijen asing dan kelompok non-negara asing. Informasi dikumpulkan oleh dinas intelijen luar negeri dalam rangka mengamankan aset kepentingan nasional yang meliputi kepentingan politik, ekonomi, sosial, budaya, keilmuan dan keamanan itu sendiri.

Dilihat dari tugas kerja di atas, maka kita akan mengetahui diferensiasi kerja yang berbeda antara intelijen dalam negeri dan intelijen luar negeri dengan pilar penyangga law enforcement lainnya, dimana intelijen memiliki metode kerja yang berbeda dengan aparat penegak hukum seperti dinas kepolisian yang didukung dengan lembaga penegak hukum lainnya. Selain menjaga prinsip kerahasiaan dan sistem tertutup, tugas utama dari sebuah badan intelijen sejatinya adalah melakukan pengumpulan informasi yang bisa diolah sebagai data analisa akurat dan terpercaya dalam menyokong kerja-kerja pilar penyangga law enforcement lainnya.[29]

Sejatinya bias militer dalam sistem intelijen harus segera dihapuskan, meski tidak bisa dipungkiri sejarah telah mencatat berbagai bentuk pelanggaran HAM (hingga mencapai tahap kategori pelanggaran HAM berat) yang melibatkan secara aktif dinas intelijen negara dalam berbagai kasus yang sempat terjadi di Indonesia, termasuk salah satunya yang masih mendapat perhatian publik secara luas adalah peristiwa pembunuhan aktivis HAM Munir Said Thalib pada medio 2004, di mana Badan Intelijen Negara (BIN) diduga kuat berada di belakang peristiwa pembunuhan tersebut. Inkompetensi mereka sebagai sebuah institusi memang dipertanyakan. Pelajaran yang bisa kita petik bersama adalah apa upaya yang harus dilakukan secara konkrit agar supremasi sipil atas militer bisa diejawantahkan sebagai pintu masuk untuk melakukan reformasi sektor keamanan secara menyeluruh termasuk di dalamnya lembaga intelijen?  Perubahan drastis harus segera dilakukan, meski mandat pemerintahan sipil acapkali harus menemui hambatan berarti berupa penolakan beberapa elit konservatif dari perwira tinggi militer yang menganggap reformasi sektor keamanan justru akan membatasi ruang gerak dunia permiliteran di Indonesia.[30]

Pembentukan BIN di masa pemerintahan Megawati Soekarno Putri yang juga menuai banyak kritik, karena di satu sisi BIN sebagai institusi negara belum memiliki aturan hukum yang jelas dan minimnya peran pengawasan dari lembaga eksekutif maupun masyarakat atas kerja-kerja operasional lembaga intelijen tersebut. Peningkatan kapasitas intelijen di masa depan adalah untuk memenuhi kebutuhan mendasar dari sebuah negara modern, karena diperkirakan ancaman terhadap eksistensi human security akan jauh lebih besar dibanding masa-masa sebelumnya. Perang melawan terorisme (war on terror) yang dijadikan kebijakan global paska serangan 9/11 di Amerika Serikat membawa konsekuensi kepada peningkatan kebutuhan terhadap keamananan. Hal ini bisa dijadikan pintu untuk masuknya wujud represi dalam berbagai macam kategorisasi.[31]

Pengawasan dan regulasi yang kuat menjadi satu kebutuhan pokok guna memastikan apakah terminologi keamanan tidak akan melanggar hak-hak kebebasan individual dan hak-hak sipil yang inheren dengan perkembangan negara-negara demokrasi modern. Tentu saja dengan tetap menjaga prinsip kerja intelijen yang tertutup dan rahasia sebagai bagian dari kewenangan khusus yang harus tetap dikontrol pula oleh sistem demokratis yang terpilih sebagai pengampu otoritas politik yang absah. Di sini peran parlemen bisa dijadikan sebagai institutional political oversight yang mewakili masyarakat dalam melakukan mekanisme pengontrolan dan pengawasan berlapis dan objektif yang berdasarkan basis legitimasi regulasi (undang-undang).[32] Pengontrolan dan pengawasan yang mumpuni juga harus didukung dengan kemampuan internal lembaga intelijen dalam mengakses kebutuhan teknologi dan sumber daya manusia yang dapat diandalkan untuk menjalankan tugas dan fungsi intelijen secara efektif dan profesional.

Reformasi intelijen merupakan tugas berat yang harus dilakukan melalui proses kerja berkesinambungan dari seluruh stake holder, untuk mewujudkan harapan atas kehidupan demokrasi, menciptakan rasa aman bagi seluruh individu dan msyarakat Indonesia. Titik idealitas akan selalu membangun ruang-ruang dialogis di mana akan menciptakan dinamisasi arsitektur keamanan Indonesia yang bisa mewujudkan penegakan hak asasi manusia secara utuh. Semoga!   

Rujukan Pustaka

  • Almond, Gabriel dan Verba, Sidney (1963), Civic Cultures: Political Attitudes and Democracy in Five Nations, Boston: Little Browns
  • Bentham, Jeremy, Panopticon: Or Inspection House, 1787, I Volume, Dublin Thomas Byrne, 1791, 2 Volumes T payne, 1791
  • Born, Hans dan Leigh, Ian (2005), Making Intelligence Accountable: Legal Standards and Best Practice for Oversight of Intelligence Agencies, Oslo: Publishing House of the Parliament of Norwa
  • Buzan, Barry. et.al  (1998), Security A New Framework for Analysis, London: Lyne Rienner
  • Dahl, Robert A. (2000), On Democracy, New Haven London: Yale University Press
  • Hadinoto, Suyanto, et.al (1988), Dua Puluh Lima Tahun Trikora, Jakarta: Yayasan Badan Kontak Keluar Keluarga Besar Perintis Irian Bara
  • Hiariej, Eric (2005), Materialisme Sejarah Kejatuhan Soeharto: Pertumbuhan dan Kebangkrutan Kapitalisme Orde Baru, Yogyakarta: IRE Press, hal: 164.
  • Huntington, Samuel P. (1991) The Third Wave of Democratization in the Late Twentieth Century, Norman; University of Oklahoma Press
  • Liddle, William (1992), Indonesia’s Threefold Crisis, Journal of Democracy, Vol 3 No. 4
  • Orwell, George (1949), 1984, London: Secker and Warburg
  • Parekh, Bikhu (1993), The Cultural Particularity of Liberal Democracy, ed. David Held, Prospects for Democracy. North, South, East, West. Cambridge Polity Press
  • Rustow, Dankwart A. (1992), The Surging Tide of Democracy, Journal of Democracy, No. 1
  • Sen, Amartya (2002), Basic Education and Human Security, jointly organized by Commission for Human Security, UNICEF, The Pratichi (India), Trust, and Harvard University
  • Uhlin, Anders (1997), Indonesia and the Third Wave of democratization: The Indonesia Pro-Democracy Movement in Changing World, London: Curzon Press
  • Wibisono, Abdul Ali dan Idris, Faisal (2006), Menguak Intelijen “Hitam” Indonesia, Jakarta: Pacivis Center for Global Civil Society Studies
  • Widjajanto, Andi dan Wardhani, Artanti (2008), Hubungan Intelijen Negara 1945 – 2004, Jakarta: Pacivis - Center for Global Security Studies


[1] Robert Dahl menjelaskan tentang lembaga-lembaga politik demokrasi, terutama demokrasi perwakilan modern yang harus melibatkan nilai-nilai tersebut, a.l: 1. Pejabat yang dipilih, 2. Pemilihan umum yang bebas, adil dan teratur dalam jangka waktu tertentu, 3. Kebebasan berekspresi, 4. Tersedianya sumber-sumber informasi alternatif, 5. Kebebasan untuk berserikat atau berkumpul, 6. Kewarganegaraan yang inklusif. Lihat Robert A. Dahl, On Democracy, Yale University Press, New Haven London.

[2] Dalam menentang objektivisme kultural, banyak ilmuwan menggagas bahwa budaya non-barat membangun perbedaannya dengan budaya barat itu sendiri. Karena hambatan budaya, demokrasi yang dipandang oleh orang barat sebagai hal yang mustahil diterapkan di negara dunia ketiga. Argumentasi tersebut digunakan oleh para pemimpin negara dunia ketiga, khususnya di Asia yang masih menerapkan rezim otoritarian secara sahih, meski derajat makna atas terminologi demokrasi (yang diimbuhi “gaya Asia”) mengalami penurunan ketika demokrasi direntangkan melampaui nalar sehat sehingga tidak memiliki makna spesifik dan hanya mendukung elit penguasa di rezim pemerintahan diktator negara dunia ketiga, dengan mengabaikan hakikat demokrasi, penghargaan atas hak asasi manusia, kesamaaan di depan hukum, perlindungan setara oleh hukum, peradilan yang jujur, dan perlindungan terhadap kelompok minoritas; dimana kesemuanya itu memiliki validitas universal untuk diterapkan dalam sistem perpolitikan yang menjunjung upaya penegakan demokrasi. Lihat Bikhu Parekh (1993), The Cultural Particularity of Liberal Democracy, ed. David Held, Prospects for Democracy. North, South, East, West. Cambridge Polity Press, hal: 174; dan Anders Uhlin (1997), Indonesia and the Third Wave of democratization: The Indonesia Pro-Democracy Movement in Changing World, London: Curzon Press, hal: 10. 

[3] Institusi keamanan dan para perancang ekonomi sipil merupakan dua pusat kekuatan utama dalam oligarki Orde Baru. Sejak mula berdirinya Orde Baru, dua kekuatan ini terpecah-pecah menjadi berbagai faksi membangun pertentangannya satu sama lain. Khususnya dalam sektor keamanan di Indonesia yang diinterpretasikan dalam tubuh militer, institusi tersebut mengalami perpecahan antara perwira yang menduduki jabatan sipil (termasuk di dalamnya Soeharto) dan militer sebagai institusi (kita bisa mengatakannya sebagai ABRI). Lihat Eric Hiariej (2005), Materialisme Sejarah Kejatuhan Soeharto: Pertumbuhan dan Kebangkrutan Kapitalisme Orde Baru, Yogyakarta: IRE Press, hal: 164.

[4] Barry Buzan. et.al  (1998), Security A New Framework for Analysis, London: Lyne Rienner

[5] Prinsip-prinsip kerahasiaan tersebut bermuara pada fungsi utama intelijen untuk menyediakan informasi dan peringatan dini (early warning) bagi negara sebagai sebuah produk intelijen di mana hanya pihak-pihak yang memiliki relasi khusus dengan sistem intelijen (negara) yang hanya bisa mengakses produk tersebut. Mekanisme rahasia dan tertutup ini merupakan didesain untuk menghadapi ancaman terhadap keamanan suatu negara dan metode kerja intelijen memang diciptakan berada di luar area formal seperti metode kerja dari unit negara lainnya. Lihat Andi Widjajanto dan Artanti Wardhani (2008), Hubungan Intelijen Negara 1945 – 2004, Jakarta: Pacivis - Center for Global Security Studies, hal: 2.

[6] Istilah sandi mulanya dikenal pada masa kerajaan nusantara ketika masih berjaya, seperti kerajaan Majapahit yang telah menggunakan istilah telik sandi yang memiliki pertautan dengan persandian dalam berkomunikasi. Telik sandi adalah satu komponen kerja yang digunakan oleh satu kerajaan dan memiliki aktivitas untuk memata-matai sepak terjang kerajaan-kerajaan lainnya. Dalam dunia pewayangan aktivitas intelijen direpresentasikan melalui karakter Hanoman yang dikultuskan sebagai tokoh yang memiliki kemampuan sebagai intelijen sejati. Hanoman memiliki kejumawaan, kecerdikan, pengetahuan yang luas dalam menghimpun informasi yang dimiliki oleh musuh, apalagi banyak pihak yang sering menyepelekan karakter ini dikarenakan sosoknya yang unik dan lucu. Salah satu keberhasilannya adalah memberi kemenangan kepada pasukan Ramawijaya yang berhasil mengalahkan Kerajaan Alengka untuk menyelamatkan Dewi Sinta dari cengkeraman Rahwana. Alengka sendiri merupakan salah satu kerajaan kuat dan ditakuti dalam jagad perwayangan. Sebagai sebuah mitos, karakter Hanoman dijadikan ikon intelijen oleh Angkatan Laut (AL) dalam wujud representasi kegiatan militerisasi intelijen-nya.   

[7] Lihat Andi Widjajanto dan Artanti Wardhani (2008), Hubungan Intelijen Negara 1945 – 2004, Jakarta: Pacivis - Center for Global Security Studies, hal: 65.

[8] Ibid, hal: 73.

[9] Ibid, hal: 75.

[10] Lihat Suyanto Hadinoto, et.al (1988), Dua Puluh Lima Tahun Trikora, Jakarta: Yayasan Badan Kontak Keluar Keluarga Besar Perintis Irian Barat, hal: 96 – 136.

[11] Tujuan politik Sukarno terlihat dari bentuk pengalihan opini publik Indonesia secara masif dalam operasi ganyang Malaysia. Pengalihan tersebut bisa dijadikan tolak ukur keberhasilan Sukarno untuk memobilisasi isu dan menempatkannya sebagai figur kekuatan Asia. Operasi tersebut juga membawa satu dampak terkonsentrasinya kekuatan politik dalam figur mutlak yang tidak bisa ditandingi dalam bentuk apapun di dalam kancah politik nasional. Meski di satu sisi tidak bisa dipungkiri kondisi perpolitikan nasional mengalami ancaman degradasi seiring hadirnya berbagai upaya pemberontakan akibat ketidakpuasan daerah dalam melihat tujuan-tujuan politik yang diampu Sukarno. Hal ini terlihat sejak di akhir masa periodisasi demokrasi parlementer, Sukarno memberikan keleluasaan penuh kepada Menlu Subandrio untuk mengontrol kerja-kerja intelijen negara yang akan digunakan sebagai unit pendukung aktivitas politik Sukarno. Afiliasi politik Menlu Subandrio dalam kegiatan Partai Komunis Indonesia (PKI) tidak bisa dilepaskan dari kebijakan internalnya dalam mengoperasionalkan BPI sebagai alat politik untuk mendukung posisi strategis PKI dalam sistem politik nasional. Selain itu BPI juga digunakan untuk mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya dalam menjaga posisi politik Sukarno dalam masa demokrasi terpimpin tersebut.           

[12] Aktivitas intelijen yang dilakukan BPI menghasilkan isu beranasir politik kuat akan adanya rencana penggulingan kekuasaan politik yang akan dilakukan oleh militer dalam koridor Dewan Jenderal, dan hal ini membawa implikasi pada peristiwa 1965/1966.

[13] Operasi ini dibentuk berdasarkan Keppres No. 9/1974. Fungsi utama dari Kopkamtib adalah melakukan upaya pembersihan anasir-anasir komunis dan hal-hal yang berkaitan baik secara langsung maupun tidak langsung dalam peristiwa September 1965. Tindakan-tindakan tersebut meliputi: (1) Tindakan politik yang dilakukan untuk menjamin proses pembubaran Partai Komunis Indonesia, (2) Tindakan pembersihan yang dilakukan untuk melakukan klasifikasi golongan A – C bagi mereka yang terlibat dalam peristiwa September 1965, (3) Tindakan penyelesaian tahanan yang dilakukan dengan menggelar Operasi Ksatria (1974 – 1976), (4) Melakukan berbagai operasi militer yang melibatkan integrasi operasi intelijen, operasi tempur, operasi teritorial, operasi sosial politik dan operasi yustisional. Kopkamtib pun memiliki otoritas untuk melakukan aktivitas kontra intelijen dan melakukan maksimalisasi kinerja militerisasi intelijen. Hal ini menjadi penanda khusus dalam dinamika intelijen Indonesia, di mana intelijen militer memiliki ketangguhhan tersendiri dalam struktur organisasi intelijen negara untuk melakukan operasi penyelidikan khusus, pengamanan, dan penggalangan informasi terpercaya ketika jejaring intelijen berada dalam posisi meluas dan menyebar hingga pelosok wilayah Indonesia. Lihat Andi Wijayanto, op.cit hal: 86.

[14] Diputuskan berdasar Keppres No. 28/1988.

[15] Khususnya intelijen sipil terdiri dari badan koordinasi intelijen nasional yang kelak akan menjadi Badan Intelijen Negara (BIN), Lembaga Sandi Negara, dan berbagai dinas intelijen lainnya yang berada dalam naungan departemen, yakni pada Kejaksaan Agung, Departemen Luar Negeri, Direktorat Jenderal Sosial dan Politik pada Kementerian Dalam Negeri dan dinas intelijen lainnya.

[16] Kemampuan Soeharto dalam melakukan manajemen kekuasaan dengan cara melakukan pengunaan kekerasan militer  terhadap setiap oposisi yang menentang segala bentuk kebijakan negara. Awal medio 1970 hingga 1980an Soeharto bahkan memberikan instruksi khusus kepada lembaga intelijen politik nasional dan ABRI untuk memonitoring terhadap sepak terjang aktivisme gerakan Islam (istilah hardliners acap disandingkan dengan gerakan berbasis keagamaan ini) yang dipandang bisa sewaktu-waktu memberi ancaman kepada stabilitas nasional. Kebijakan politik yang dilakukannya kemudian adalah dengan melakukan pendekatan terhadap kelompok-kelompok sekuler (moderat) dan Kristen yang berada dalam naungan birokrasi dan institusi militer. Ruang berekspresi kelompok keagamaan Islam dibatasi sedemikian rupa, bahkan Soeharto secara nyata melakukan blokade politik dengan membatasi kebebasan berartikulasi politik dengan hanya mengizinkan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) sebagai wadah politik resmi aspirasi umat Islam.   

[17] Tentu saja ada banyak perbedaan yang bisa dilihat secara kasat mata, dimana sistem pemerintahan Uni Soviet dibangun di atas pondasi kesolidan dan dukungan partai politik yang kuat, sedangkan Orde baru membangun basis legitimasi hanya bertumpu pada figur Soeharto dan orang-orang kepercayaannya. Lihat William Liddle (1992), Indonesia’s Threefold Crisis, Journal of Democracy, Vol 3 No. 4, hal: 68.

[18] Panopticon - sebagai sebuah gagasan dalam ide awal desain arsitektural digunakan untuk membangun penjara empat lantai dengan bentuk sel yang melingkar sekaligus memusat terhadap sebuah menara kontrol. Desain ini diajukan pertama kali oleh Jeremy Bentham pada medio 1787 (lihat karyanya: Panopticon: Or the Inspection House, 1787). Konsep utama dari penjara ini adalah efisiensi dan optimalisasi pengawasan searah, yang bisa dilakukan dari ruang menara kontrol. Konsep ini dengan jelas bisa diinterpretasikan sebagai satu wujud pragmatisme dari segelintir orang untuk mengawasi yang lainnya dalam skup yang lebih luas (the few watch the many). Ide ini tidak jauh berbeda dengan alam fiksi yang ditawarkan George Orwell dalam karyanya berjudul 1984, di mana negara diibaratkan sebagai sebuah mekanisme hidup melalui medium telescreen. Kondisi mental di awasi tanpa bisa melihat si pengawas telah menciptakan implikasi sosial yang amat luas. Gagasan panopticon inilah yang kemudian bisa digunakan sebagai pisau analisa untuk membaca realita kehidupan sosial dari rezim yang menciptakan kontrol sosial bersifat absolut dari sebuah agensi (agency) seperti negara intelijen (dalam konteks ini adalah Orde baru) terhadap seluruh warganya tanpa harus menciptakan bangunan arsitektural fisik semacam sel-sel penjara secara nyata. Model ini secara nyata tercipta dari relasi kuasa yang beroperasi dalam hampir semua institusi masyarakat modern.   

[19] State building yang didesain oleh Orde Baru ternyata mendapat kritikan yang cukup tajam dari dunia internasional. Berbagai kasus pelanggaran berat HAM yang mencuat ke permukaan publik tidak bisa dibendung dengan mengakali alur informasi yang bisa sewaktu-waktu terakses oleh siapa saja. Soeharto dalam hal ini bisa saja ditinggalkan oleh rezim demokrasi yang menjadi basis ideologi dari negara-negara barat (para pengkritik), namun Soeharto tidak kehabisan akal, lobi-lobi politik kembali dilakukan untuk mulai merangkul kembali kelompok konservatif Islam dengan membuka wadah organisasi Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI). Dengan demikian, Soeharto berharap dinasti otoritarianisme Orde Baru akan mendapat dukungan meskipun kelompok pro-demokrasi dan masyarakat sipil menentang praktik rezimitas tersebut.

[20] Penembakan Misterius atau yang lebih dikenal dengan istilah petrus berlangsung antara tahun 1983-1985 dan menimbulkan banyak korban. Petrus tidak hanya menewaskan mereka yang melakukan tindak kriminalitas, namun juga operasi rahasis ini juga ikut mengorbankan warga sipil yang salah tembak atau sengaja dijadikan target operasi untuk dibunuh. Data litbang KontraS mencatat secara spesifik pada tahun 1983 ketika korban mulai banyak berjatuhan, angka korban penembakan mencapai angka 532 jiwa.

[21] Proses pengadilan atas kasus pelanggaran HAM di masa lalu memang sungguh mengecewakan publik Indonesia, karena banyak pelaku yang bisa dikategorikan sebagai eksekutor (pelaku lapangan) hanya mendapatkan hukuman ringan, sedangkan pelaku pengampu kebijakan yang seharusnya bertanggung jawab atas serangkaian peristiwa seperti kasus Tanjung Priok, Talangsari, Trisakti, Semanggi I dan II, kekerasan di Timor Leste, serta berbagai bentuk pelanggaran HAM selama pelaksanaan DOM di Aceh dan Papua, sama sekali tidak tersentuh oleh hukum. Praktik impunitas ini justru akan menurunkan kredibilitas pemerintah dan lembaga law enforcement (TNI, Polri dan lembaga penegak hukum lainnya) termasuk lembaga intelijen nasional.  

[22] Lihat Ali Abdul Wibisono dan Faisal Idris (2006), Menguak Intelijen “Hitam” Indonesia, Jakarta: Pacivis Center for Global Civil Society Studies, hal: 81.

[23] Pergantian nama tersebut dilakukan melalui Keppres No. 103/2001. Ibid, hal: 82.

[24] Lihat Samuel P. Huntington (1991) The Third Wave of Democratization in the Late Twentieth Century, Norman; University of Oklahoma Press, hal:58.

[25] Lihat Dankwart A. Rustow (1992), The Surging Tide of Democracy, Journal of Democracy, No. 1, hal: 119-122. Dan Gabriel Almond – Sidney Verba (1963), Civic Cultures: Political Attitudes and Democracy in Five Nations, Boston: Little Browns.

[26] Ide awal mengenai human security memang membangkitkan kembali ingatan mengenai apa itu definisi keamanan dan bagaimana cara untuk meraihnya. Kontroversi dalam kajian ini mencuat bagi mereka yang menganggap bahwa kajian human security adalah ilmu yang dibawa dari barat meskipun dibungkus dalam cita rasa demokrasi dan hak asasi manusia. Human security sebagai konsep memang bukan barang baru, human security yang mencakup secara luas isu-isu non-militer juga sudah dikembangkan dalam konsep keamanan komprehensif (comprehensive security). Lihat Amartya Sen (2002), Basic Education and Human Security, jointly organized by Commission for Human Security, UNICEF, The Pratichi (India), Trust, and Harvard University.

[27] Kebutuhan akan keamanan sebagai hal yang melekat dalam hak-hak dasar seseorang memang tidak bisa dielakkan. Demokrasi baik dari sisi prosedural maupun substansial memang sangat menjunjung tinggi pelaksanaan hak asasi manusia dan kebebasan individu dan masyarakat sebagai satu nilai tertinggi yang harus dilindungi, lihat Robert A. Dahl (1998), On Democracy, New Haven: Yale University Press.

[28] Dorongan untuk melakukan perbaikan dalam profesionalitas intelijen semakin menguat seiring diperkenalkannya konsep tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) oleh Bank Dunia yang menuntut adanya prinsip akuntabilitas, transparansi, efisiensi, partisipasi, basis konsensus dan daya tanggap, asas persamaan hak dan efiktivitas. Bank Dunia menganggap pentingnya pengelolaan sistem pemerintahan yang baik dan transparan mengingat pemerintahan didukung oleh unit-unit politik khususnya dalam hal ini lembaga intelijen politik nasional dan sektor pertahanan-keamanan yang harus dijalankan berdasarkan prinsip-prinsip dari good governance yang dijabarkan di atas. Lihat Hans Born dan Ian Leigh (2005), Making Intelligence Accountable: Legal Standards and Best Practice for Oversight of Intelligence Agencies, Oslo: Publishing House of the Parliament of Norway, hal: 10.

[29] Hal ini harus dipertegas sehingga masyarakat luas paham bahwa sebuah badan intelijen negara tidak bisa melakukan penangkapan sewenang-wenang tanpa melalui prosedur yang berlaku. Maka tentu saja bertentangan dengan kondisi riil khususnya dalam merespon isu terorisme yang marak terjadi belakangan ini, dimana intelijen juga mendapatkan hak prerogatif untuk ikut terlibat dalam proses penangkapan – penahanan (detention) terhadap orang-orang yang dituduh terlibat dalam aksi terorisme. Kondisi ini jelas menimbulkan kontradiksi dalam mekanisme pengawasan dan pengontrolan badan intelijen di suatu negara ketika intelijen disatu sisi bisa melaksanakan pekerjaannya dengan wujud kesigapan informasi yang akurat, proporsionalitas tindakan, kadar kepatutan dan rekomendasi fungsional yang bisa mencerminkan performa intelijen dalam sudut pandang demokrasi dan hak asasi manusia.      

[30] Meski demikian terjadi perubahan yang cukup drastis pada masa pemerintahan Megawati Soekarno Putri yang sangat mengandalkan pendekatan keamanan dalam kebijakan politik Indonesia, khususnya untuk menghadapi aksi pemberontakan GAM di Aceh dan OPM di Papua. Hal ini bisa dibaca dari pemetaan konstelasi pengangkatan Megawati yang banyak mendapatkan dukungan dari TNI secara institusional. Selain itu Megawati belum bisa mengimpementasikan hakikat supremasi sipil di atas militer sebagaimana konsep yang digagas oleh Abdurrahman Wahid (mantan Presiden RI ketiga pada periode reformasi).     

[31] Represi di sini adalah tekanan yang bisa mengorbankan kebebasan sipil dan hak asasi manusia, seperti yang marak terjadi di Amerika Serikat dan Eropa khususnya dalam kebijakan kontroversial war on terror dengan memberi ruang keleluasaan bagi pemenuhan kebutuhan anggaran militer dan intelijen, pengetatan proses prosedur legal normal imigrasi dan perluasan makna detention di beberapa negara, khususnya di Eropa.

[32] UU Intelijen Negara dan UU Kebebasan Informasi telah disahkan oleh Parlemen Indonesia. Fungsi pengontrolan dan pengawasan bisa dilakukan melalui proses pengontrolan anggaran intelijen, misi kerja dan pembatasan pengguna akhir (end user) produk intelijen yang hanya melingkupi level negara, dalam konteks ini adalah presiden. 

Religion is like going out to dinner with friends. Everyone may order something different, but everyone can still sit at the same table. This is my simple religion: There is no need for temples; no need for complicated philosophy. Our own brain, our own heart is our temple; the philosophy is kindness. 
Dalai Lama.

Religion is like going out to dinner with friends. Everyone may order something different, but everyone can still sit at the same table. This is my simple religion: There is no need for temples; no need for complicated philosophy. Our own brain, our own heart is our temple; the philosophy is kindness. 

Dalai Lama.

#32 - The wonders of life

I had a minor surgery earlier this month. Something went wrong on my left upper eyelid. Thus, based on medical consultation, I had to removed it before it become something serious that need more treatment in the near future. I was pretty worried, but the doctor tried to convince me that everything should be fine after I pass the surgery. Well, it went well. My left eye was quite swollen, but everything is manageable.

While, this month is my last month here in CR. Classes were so demanding. A stacking of readings, group works, and of course presentations have always made my day. But I knew I have to ensure everything so that I can manage my expectation between class and things that I have to run to. Eventually, in the end I know managing expectation is the safe zone that a human being can hope to.

As I said earlier, my minor surgery went well. It only spent 35 minutes from I had expected before. Some friends were waiting outside of the room. Even 2 of my professors came to visit me in the hospital. I really appreciated them for time and compassionated they have shared with me throughout this time being.

You know, I don’t really like hospital that much. I don’t even have enough experienced to use any medical facility in the past. What I knew was some easy drugs prescription that I got from clinic, even some “warung” drugs like I sometimes consume for diarrhea, influenza, and whatnot. But, this time, I need to deal with it.

Yeah, medical care is expensive. Albeit, we are all know the cycle of life: birth, grow up, sickness, ageing, and death would repeat as it use to be. But, caring your own luggage is much important. Suddenly those notion popped up in my mind when I tried to befriended with cream ceiling in the hospital before I went my surgery. I remembered my mom’s face, all the beloved ones that I really care. And I realized the fragile of life, the unexpected things that we have always avoided since we tend not to be ready for the worst. Such a quick contemplation about life before the nurses carried in my bed to the room.

***

After the surgery, I had to cope with all activities. I didn’t take any bed rest time. For a graduate student attending marathon classes from morning to afternoon is the best cure. That’s all I need. Although, for sure, my eye was a bit swollen, but I just need to concentrate to the lectures from listening comprehensive. I managed not to read a bunch of readings, but slowly but sure after my vision was getting back, I could wrapped the readings in a week or so.

This time being I have had learned that reality is something that we have to deal day by day. Everything may look chaos. You may lose your hope when the things are not going as you expecting. But life is not life when you can’t handle all the things on your hand, either in bad or in a good way.

Our capacity as human being leads us to the everyday life, wherein by having your own life is actually to define your role. To gain your independence to decide what is the right thing to do, to refinement from the bad experiences, to learn and to unlearn something, to continually prove, disprove, and improve your quality life. To share your best experience with others, while definitely to face your fears, your anxiety, and the perpetuate loneliness.

I’m sure when we have encountered our comfort zone, with our best friends, all the familiar stuff, to find, grasp, and keep all the security of life in our pocket, thus we tend not to want to take the second chance, to challenge our self, even we are afraid to keep questioning all silly and naive questions. For me, this time being is the true moment when I actually been using that for examine my life. What I truly need versus what I just want to have. What I believe versus the believe itself. What is worth to fight versus something that I just defend it just because of ego and selfishness.

This joy of life wouldn’t just merely about happiness, excitement, and self- fulfillment. For I cherish every single moment of my life, with passion, tears, sweat, agony, all the loved ones that have always supported me, their smiles, their concerns, laughs.

This long path life, no one saves us but ourselves. So that we can bold enough to run our life. 

#31 - Kadang dalam hidup

- Tentang perasaan dan hal-hal remeh temeh lainnya.

Tanggal 25 bulan lalu akhirnya saya memutuskan untuk berbagi cerita tentang hal-hal seputar perasaan dan keremeh-temehannya kepada seorang karib. Tidak mudah untuk memulai cerita jika saya yang harus didapuk sebagai pihak pertama. Tapi tidak sebaliknya ketika orang lain datang dan berbagi kisahnya kepada saya. 

Langit cerah biru berawan kala itu. Namun saya terbangun cukup pagi. Seperti hari pada umumnya, lagi-lagi saya mampu memenangi pertarungan waktu dengan alarm yang sudah saya setel sedemikian rupa agar bisa membangunkan saya sesuai dengan waktu yang diinginkan. Saya pergi ke kamar mandi, membasuh muka, mengingat-ingat hari apa, dan kapan tenggat waktu yang harus saya kejar untuk menyerahkan naskah tugas akhir kelas Safety Journalist and Impunity. 

Seperti biasa, saya berdiri di teras balkon, tempat favorit yang kerap saya kunjungi setelah bangun tidur. Pagi itu, saya ingat bergumam satu hal, “Hari ini gue harus cerita…”

Saya mencoba untuk menjalani rutinitas pagi seperti biasa. Merajang air panas untuk teh pagi, memutar radio kesayangan, dan duduk di meja belajar melanjutkan paper yang harus dikumpulkan hari itu. Mencoba untuk tidak gelisah memang salah satu keahlian saya. Seperti seringnya menyembunyikan rasa sedih dengan satu atau dua tarik senyum simpul di wajah. 

Paper saya nyaris selesai ketika si karib muncul menyapa. Seperti biasa, ia memulai dengan percakapan seru, khas pekerja urban ibukota. Keluh kesah seputar kantor, hal-hal remeh yang bisa mematot urat leher, sehingga kita yang mendengarnya bisa turut merasakan sensasi emosi meskipun tidak berada di tempat kejadian. 

Merespons sekadarnya juga menjadi salah satu keahlian saya. Terkadang hal ini saya lakukan agar tidak langsung terjebak dengan sesuatu yang sifatnya sementara. Emosi menjadi faktor utama manusia untuk membangun kedekatan, atau bisa jadi sebaliknya. Emosi justru bahkan membangun jarak satu dengan lainnya. 

***

Pukul sepuluh lebih lima menit. Persis seperti waktu yang diterangkan di sudut komputer pagi itu. Pelan-pelan saya menarik napas dan mencoba mengatur derap jantung yang sepertinya membangun irama ketidakteraturan di pagi itu. Kadang dalam hidup, kita bisa menjadi tegang meski kita tidak bertatap muka langsung dengan lawan bicara. Sekali lagi saya mencoba untuk mengalihkan perasaan dan memulai percakapan yang sejatinya ingin segera saya lakukan.

"Ada yang ingin gue bicarakan."

"Ok, gue dengerin."

"Ini bukan cerita yang seperti biasa gue bagi ke elo."

"Maksud lo?"

Jari jemari saya terhenti untuk menghentakkan rangkaian huruf, yang membangun sinkronisasi kata, dan dapat dijelaskan sebagai kalimat percakapan, seperti laiknya percakapan pada umumnya.

***

Percakapan audio visual sekitar tiga puluh menit terkadang jauh lebih baik ketimbang menumpahkan semua pikiran ke atas tuts. Persis seperti ini. Waktu yang saya habiskan untuk merangkai cerita yang entah sejak kapan ingin saya tuliskan. 

Wajahnya membuat ekspresi kebingungan. Sesekali gurat emosi tersirat. Meski sesekali ia coba enyahkan. Napasnya naik turun. Sesekali ia mencoba tersenyum. Entah untuk menenangkan dirinya. Atau saya. 

Ia menangis. Sayapun demikian. Ada rasa yang tertahan di tenggorokan ketika airmata yang tidak berhasil saya bendung di pelupuk mata. 

"Gue berharap elo bisa memahami ini."

"Gue mencoba untuk memahami. Gue mencoba."

***

Hari itu terasa panjang ketika saya habiskan hanya dengan duduk-duduk di sudut balkon. Menunggu senja, bersama suara hutan dan gemerisik angin yang tergesek dengan rimbun pepohonan. Hingga senja turun digantikan dengan ribuan lampu penduduk di kota seberang, sayapun baru masuk ke dalam ruangan. Beranjak ke kamar mandi, membasuh muka yang terlihat kuyu. Berharap air bisa menggantikan ekspresi wajah yang saya miliki saat itu. 

Hari itu, hari di mana saya bercerita tentang hal-hal seputar perasaan dan remeh temeh lainnya. Hari yang dipertaruhkan untuk menjadi kenangan.  

Be calm. God awaits you at the door.

Farewell, Gabo. Like all my favorite things, even we need to let go our favorite author. The journey of tales has been amazing. Thank you for all the inspirations. It was one of the best moments in my life as your reader.